berita.depok.go.id-Menyambut tahun ajaran 2020/2021, Satuan Pendidikan di Kota Depok terus mempersiapkan diri terhadap pelaksanaan Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ). Salah satunya SMP Negeri (SMPN) 22 Depok yang menyusun perangkat pembelajaran berkonsep nyaman dan mengeksplorasi potensi anak.

Kepala SMPN 22 Depok, Afrida mengatakan, tahun ajaran baru dimulai pada 13 Juli 2020. Selama satu semester, kegiatan pembelajaran dilakukan secara virtual (online).

"Karena itu, hari ini kita mengadakan workshop, agar tenaga pendidik bisa menyusun perangkat pelaksanaan PJJ di masa new normal," katanya, di ruang kerjanya, kepada  berita.depok.go.id, Selasa (07/07/20). 

Dirinya menekankan, sesuai arahan pimpinan dinas, penyusunan konsep pembelajaran diarahkan pada pembinaan karakter atau pengembangan diri anak. Sekaligus, sambungnya, memberikan kesempatan bagi mereka untuk mengeksplorasi potensi dirinya.

"Karena anak-anak di rumah, waktu lebih luang, sementara orang tua siswa juga ada yang kerja, sehingga bagaimana caranya PJJ diciptakan senyaman mungkin, agar tidak bosan," katanya.  

Lebih lanjut, kata Afrida,  pihaknya juga telah menyelenggarakan pelatihan pada 22-24 Juli lalu. Berupa  cara penggunaan aplikasi online  untuk pembelajaran, seperti microsoft office 365, google meeting dan class room. 

"Diharapkan, dengan pembekalan ini para guru di sekolah kami, sudah siap dalam melaksanakan PJJ," katanya.

Sementara itu, Kepala Dinas Pendidikan (Disdik) Kota Depok, Mohammad Thamrin, mengapresiasi inisiatif sekolah mengadakan pembekalan untuk mempersiapkan tahun ajaran baru. Meskipun, imbuhnya, secara umum pihaknya tetap akan memberikan edaran-edaran tertulis mengenai PJJ di masa new normal. 

"Tentu bagus sekali, karena melaksanakan PJJ ini bukan hal yang mudah. Harus ada kesamaan konsep dan pandangan, baik antara sesama tenaga pendidik, berikut dengan orang tua, sehingga PJJ bisa berjalan dengan maksimal," tutupnya. (JD 07/ED 01/EUD02)

YOUR REACTION?