Ruang DeCOR lantai 5, Balai Kota Depok. (Foto: Diskominfo).

berita.depok.go.id- Penggunaan layanan Nomor Tunggal Panggilan Darurat (NTPD) 112 Kota Depok mengalami peningkatan sejak dipercaya untuk menerima pengaduan kasus virus Corona atau Covid-19. Terhitung mulai bulan Maret-Mei 2020, total pengaduan khusus kasus Covid-19 mencapai 485 penelepon.

"Rinciannya, bulan Maret sebanyak 328 penelpon, April sebanyak 138 penelpon dan data terakhir Mei sudah 19. Sehingga totalnya ada 485 panggilan," ujar Supervisor 112 Kota Depok, Yanti Sihite, Rabu (24/06/20).

Dikatakannya, meningkatkan penggunaan layanan 112 di masa pandemi Covid-19 karena masih minimnya pengetahuan masyarakat terkait penyebaran atau penularan Covid-19.  Namun, imbuhnya, saat ini jumlah pengaduan terus berkurang seiiring bertambahnya pemahaman masyarakat.

“Rata-rata laporan warga terkait kekhawatiran terpapar Corona karena kondisinya sedang sakit. Seperti, batuk, demam, dan flu. Tapi sekarang aduan kasus Covid-19 berangsur menurun,” terangnya.

Yanti juga menyebut, dalam menjalankan tugas, pihaknya dibekali draft pertanyaan dari Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kota Depok. Terdapat sekitar 22 pertanyaan yang disiapkan untuk setiap penelepon.

"Ada sekitar 22 pertanyaan yang kami ajukan untuk penelpon. Seperti, data pribadi, gejala, riwayat perjalanan pasien dalam 14 hari sebelumnya dan sebagainya. Kemudian data tersebut kami laporkan ke tim gugus tugas," terangnya.

Namun demikian, lanjutnya, tidak semua kasus diserahkan ke tim gugus tugas. Jika pengaduan bisa diselesaikan dengan cara edukasi, maka petugas 112 akan memberikan informasi yang dibutuhkan.

"Dari seluruh penelpon terkait Covid-19 yang masuk, hanya 430 laporan yang dikoordinasikan dengan gugus tugas. Sisanya bisa kami tangani. Mudah-mudahan layanan yang kami berikan, bisa membantu meredakan kepanikan warga," tutupnya. (JD 08/ED 01/EUD02) 

 

YOUR REACTION?