Camat Cilodong, Supomo (kiri) bersama Lurah Jatimulya, Epi Ardini saat menunjukkan hasil panen sayuran yang dikembangkan KWT Jahe Manis, Rabu (05/05). (Foto: istimewa).

berita.depok.go.id - Kelompok Wanita Tani (KWT) Jatimulya turut menjalankan program Pekarangan Pangan Lestari (P2L) yang digalakkan Dinas Ketahanan Pangan, Pertanian, dan Perikanan (DKP3) Kota Depok. Dengan memanfaatkan lahan di RT 01/RW 04, berbagai jenis sayuran berhasil dibudidayakan.

Lurah Jatimulya, Epi Ardini menjelaskan, dari program ini, KWT Jahe Manis  telah memanen beberapa jenis sayuran. Terdiri dari kangkung, bayam, terong, cabai, kacang panjang, dan sawi.

"Alhamdulillah, sayuran yang ditanam sudah panen dan dapat dikonsumsi masyarakat," jelasnya kepada berita.depok.go.id, kemarin (05/05/21).

Epi mengatakan, KWT Jahe Manis sudah terbentuk sejak 2018. Produk unggulannya berupa olahan kolang kaling dari kembang telang, nugget daun kelor, dan lain-lain.

"Masyarakat juga diajak mengakomodir oleh RT setempat untuk merawat kawasan P2L ini," katanya.

Di tempat yang sama, Camat Cilodong, Supomo menginstruksikan kepada seluruh lurah untuk mengalakan program P2L di wilayahnya masing-masing. Dengan begitu, ketahanan pangan dapat terjaga.

"Tidak perlu lahan luas, cukup memanfaatkan lahan sempit. Hasilnya ini bisa berfungsi menjaga ketahanan pangan," ucapnya. (JD 05/ED 01/EUD02)

YOUR REACTION?