Kepala Diskominfo Kota Depok, Sidik Mulyono, menerima langsung kunjungan dari perwakilan Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian dalam rangka kajian protokol pergerakan orang dan barang antar zona di Ruang Rapat Diskominfo, Kamis (25/06/20). (Foto: Diskominfo).

berita.depok.go.id-Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian Republik Indonesia (Kemenko RI) melakukan monitoring terkait kajian protokol pergerakan orang dan barang antar zona. Upaya ini dilakukan untuk mengetahui pengaturan serta sejauh apa Kota Depok melaksanakan hal tersebut.

“Kami dari Kemenko RI saat ini sedang melakukan kajian protokol pergerakan orang dan barang antar zona.  Nah, kita ingin lihat bagaimana pergerakan orang dan barang di Kota Depok,” ujar Kepala Bidang Telematika Kemenko RI, Heny Puspitasari, saat melakukan kunjungan ke Diskominfo Kota Depok, Kamis (25/06/20).

Selain itu, lanjutnya, kegiatan ini juga bertujuan untuk membantu wilayah-wilayah berstatus zona hijau atau bebas dari Covid-19 agar tetap mempertahankan status tersebut. Nantinya, setelah melakukan monitoring, pihaknya akan memetakan permasalahan kota/kabupaten sesuai bidangnya masing-masing.

“Daerah hijau itu harus dijaga, sedangkan untuk zona kuning akan kita bantu cari solusi agar bisa hijau. Begitu juga dengan zona merah.  Ini akan kita petakan berdasarkan monitoring pada kota/kabupaten yang kami datangi,” terangnya.

Senada dengan itu, Kepala Diskominfo Kota Depok Sidik Mulyono menjelaskan, Pemerintah Kota (Pemkot) Depok telah memiliki aplikasi untuk memantau pergerakan orang di masa Adaptasi Kebiasaan Baru (AKB). Terutama, pada pusat perbelanjaan atau mal.

“Kita sudah masuk pada tahap AKB. Untuk mal harus ada pembatasan pengunjung sebesar 40 persen. Untuk itu, kami bekerjasama dengan pengembang meluncurkan aplikasi yang tidak hanya bisa mendeteksi jumlah pengunjung, tetapi juga history pengunjung. Mudah-mudahan dengan kunjungan ini, kita bisa saling bertukar informasi,” pungkasnya. (JD 08/ED 01/EUD02)

YOUR REACTION?