Kepala BPJS Ketenagakerjaan Kota Depok Indra Iswanto (kanan) bersama Kepala Bidang Kepesertaan BP Jamsostek Kota Depok, Yanuar Wirandono (kiri). (Foto: Diskominfo)

berita.depok.go.id- Kepala Cabang Badan Penyelenggara Jaminan Sosial Ketenagakerjaan (BP Jamsostek) Kota Depok Indra Iswanto, meminta masyarakat mewaspadai penipuan berkedok penawaran jasa pencairan Program Jaminan Hari Tua (JHT) dengan mengatasnamakan BP Jamsostek. Terutama, penawaran yang disertai dengan permintaan pembayaran sejumlah uang.

“Biasanya calon korban diiming-imingi pencairan Program JHT namun disertai dengan permintaan pembayaran ataupun transfer sejumlah uang. Kami menyatakan bahwa BP Jamsostek  tidak pernah memungut biaya apapun untuk layanan yang diberikan kepada peserta,” ujarnya, Selasa (23/03/21).

Dijelaskannya,  modus penipuan tersebut biasanya dilakukan dengan berbagai cara. Seperti melalui panggilan telepon, SMS, Whatsapp (WA), Facebook, Twitter serta email palsu, yang mengatasnamakan BP Jamsostek.

“Untuk kejadian penipuan, Alhamdulillah belum ada. Tetapi ada beberapa laporan dari peserta yang menerima pesan WA dan SMS penipuan. Kami sudah jelaskan agar tidak mudah percaya dengan informasi yang tidak resmi terkait BP Jamsostek,” terangnya.

Indra mengatakan, pihaknya terus meningkatkan koordinasi dengan kepolisian untuk mengambil langkah pencegahan. Termasuk, menindak tegas perbuatan yang tidak bertanggung jawab tersebut.

“Jika masyarakat ragu akan kebenaran informasi itu, baiknya periksa langsung dikanal resmi BP Jamsostek atau dapat menghubungi layanan masyarakat di nomor 175,” jelasnya.

Senada dengan itu, Kepala Bidang Kepesertaan BP Jamsostek Kota Depok, Yanuar Wirandono mengimbau agar perusahaan melengkapi data tenaga kerja yang telah terdaftar. Hal ini untuk meningkatkan validitas data tenaga kerja, dengan melengkapi Nomor Induk Kependudukan (NIK), nomor telepon, dan alamat email.

"Ini dapat mengantisipasi kemungkinan tindak penyalahgunaan oleh pihak lain dan juga kemudahan penyampaian informasi terkini dari BP Jamsostek kepada peserta," tutupnya (JD 08/ED 01/EUD02) 

YOUR REACTION?